Sebanyak 40 Persen Pekerjaan di Seluruh Dunia akan Terdampak AI

0 0
Read Time:33 Second

REPUBLIKA.CO.

“Di tahun-tahun mendatang, rata-rata 40% pekerjaan di seluruh dunia akan terkena dampak AI,” kata Georgieva di Center for Global Development di Washington, D.C. pada Rabu (10/4/2024).

Laporan tersebut mengutip Sputnik yang mengatakan bahwa 60% pekerjaan di negara-negara maju terkena dampak AI, dibandingkan dengan hanya 26% di negara-negara berpenghasilan rendah. Georgieva menjelaskan perbedaan tersebut karena negara-negara berpendapatan rendah mempunyai kesempatan kerja yang lebih sedikit.

“Risiko meningkatnya kesenjangan antar negara sangat nyata,” ujarnya.

Direktur Dana Moneter Internasional (IMF) menyoroti bahwa dampak kecerdasan buatan terhadap pasar tenaga kerja akan signifikan.

“Ini akan memungkinkan beberapa lapangan kerja tumbuh, namun banyak di antaranya akan hilang,” katanya.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

iOS 18 Kemungkinan Minus Layanan AI Generatif, Masalah Privasi Jadi Alasan!

0 0
Read Time:3 Minute, 4 Second

sarkarinaukrirojgar.com, Jakarta: Apple tidak akan mendukung layanan kecerdasan buatan (AI) yang diproduksi untuk iOS 18 mendatang.

Dikutip GizChina, Selasa (26/3/2024), seorang leaker bernama Mark Gurman menyatakan bahwa perusahaan akan fokus menekankan strategi yang lebih konservatif dengan mengutamakan privasi pengguna.

Gurman menekankan bahwa rencana internal Apple untuk integrasi AI lebih hati-hati dibandingkan pesaingnya.

Fokusnya adalah pada upaya berkelanjutan Apple untuk mengatasi masalah privasi seputar fitur AI.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa Apple berupaya mengatasi masalah privasi dengan kemampuan AI yang menyebabkan keputusannya untuk menghentikan kemitraan dengan perusahaan lain seperti Google untuk layanan AI produktif di iOS 18.

Diskusi Apple dengan beberapa raksasa teknologi, termasuk Google, OpenAI, dan Anthropic, menunjukkan upaya perusahaan untuk memasukkan inovasi AI ke dalam produk dan layanannya.

Baru-baru ini, Apple sedang melakukan pembicaraan dengan Google untuk mengadopsi fitur Gemini di sistem iOS.

Pada saat yang sama, Apple juga sedang melakukan pembicaraan dengan perusahaan Internet yang berbasis di Tiongkok, Baidu, untuk memasukkan fitur AI guna meningkatkan kemampuan AI produktif pada iPhone.

Potensi kolaborasi Apple dan Google untuk layanan AI generatif di iOS 18 menunjukkan keterbukaan perusahaan terhadap kolaborasi eksternal guna meningkatkan penawaran AI-nya.

Namun, Gurman mencatat bahwa komitmen Apple terhadap privasi dapat memengaruhi keputusan akhir untuk mengintegrasikan layanan AI produktif ke dalam iOS 18.

Sementara itu, Apple telah memilih raksasa mesin pencari Tiongkok Baidu sebagai mitra manufaktur teknologi kecerdasan buatan (AI) untuk iPhone 16 dan produk lainnya.

Apple menggunakan AI Baidu, kata Ernie Bot, mengutip South China Morning Post.

Rencananya Ernie Bot akan langsung diinstal di iPhone 16, Mac OS, dan iOS 18 untuk pasar China. Selain Baidu, Apple juga disebut-sebut akan menekan perusahaan teknologi besar lainnya seperti Alibaba Group Holding.

Pasca kunjungan CEO Apple Tim Cook ke China, kabar bahwa Apple akan menggunakan kecerdasan buatan Baidu di iPhone 16 semakin menguat.

Dalam kunjungan tersebut, beliau menghadiri pembukaan toko ritel baru di Shanghai dan bertemu dengan pemasok utama di Tiongkok.

Minggu, 24 Maret 2024 waktu setempat, Tim Cook memuji pemasok di China karena “berkontribusi secara signifikan” terhadap tujuan netralitas karbon pabrik manufaktur iPhone.

Pimpinan Apple menyampaikan pujian tersebut saat menghadiri pertemuan tingkat tinggi yang diselenggarakan oleh pemerintah Tiongkok dan dihadiri oleh Perdana Menteri Li Keqiang.

Dalam pertemuan tersebut, Tim Cook juga berencana meluncurkan headset Apple Vision Pro di China pada akhir tahun 2024.

Untuk pasar global, Apple menggunakan Google Gemini untuk memberikan layanan AI kepada pengguna iPhone.

Menurut Bloomberg, sebagaimana dikutip oleh 9to5Google, “pembicaraan aktif saat ini sedang dilakukan untuk memungkinkan Apple melisensikan Gemini, koleksi model AI generatif Google, untuk mendukung beberapa fitur baru yang hadir pada perangkat lunak iPhone tahun ini”.

Menurut laporan, Apple sedang mencari mitra dalam hal AI generatif berbasis cloud untuk mendukung kemampuan AI khusus di iPhone. Dalam laporan terbaru, Apple sedang melakukan pembicaraan dengan Google untuk menggunakan Gemini.

Pada saat yang sama, Apple juga berupaya menyediakan model AI pada perangkat dan kemampuan AI pada perangkat pada iOS 18 mendatang.

Salah satu cara Apple serius mengikuti tren kecerdasan buatan adalah melalui akuisisi DarwinAI, perusahaan AI asal Kanada.

DarwinAI merupakan startup kecil yang beranggotakan puluhan orang, namun telah menorehkan prestasi luar biasa dalam pengembangan teknologi AI.

Teknologi yang dikembangkan oleh DarwinAI ini diklaim dapat digunakan untuk inspeksi visual jika bagian produksi mengalami cacat atau cacat.

Dikembangkan oleh DarwinAI, teknologi ini dapat mendeteksinya dengan akurasi tinggi sehingga mengoptimalkan proses produksi dan meningkatkan efisiensi.

Mungkin Apple tertarik untuk menyederhanakan DarwinAI agar produknya lebih efisien. Hal ini dapat menghemat uang perusahaan.

Apple ingin menjalankan fitur AI generatifnya di perangkat, bukan di cloud, sehingga model harus dibuat sekecil mungkin, dan DarwinAI tentu saja membantu dalam hal ini.

Apple akan mengungkap beberapa kemajuan AI besar di WWDC pada bulan Juni, termasuk fitur Siri baru dan AI generatif di iOS 18.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %