Harga Emas Stabil, Risiko Geopolitik Ditahan Kekhawatiran Penurunan Suku Bunga

0 0
Read Time:3 Minute, 17 Second

sarkarinaukrirojgar.com, Jakarta – Harga emas dunia bergerak stabil pada perdagangan Selasa kemarin. Permintaan terhadap sarana investasi safe-haven di tengah ketegangan yang sedang berlangsung di Timur Tengah mengimbangi ekspektasi penurunan suku bunga.

Mengutip CNBC, Rabu (17/04/2024), harga emas spot global sedikit berubah pada $2,382.72 per ounce pada pukul 13.56 ET (17.56 GMT). Sementara itu, emas berjangka AS naik 1% menjadi $2,407.8 per ounce.

Harga emas mencapai titik tertinggi sepanjang masa di $2,431.29 per ounce pada hari Jumat. Kenaikan harga emas ini terjadi setelah dimulainya serangan balasan Iran terhadap Israel, sehingga risiko geopolitik pun meningkat.

Data pada hari Senin menunjukkan bahwa penjualan ritel AS naik lebih dari perkiraan pada bulan Maret. Dampak dari data ini adalah imbal hasil Treasury 10-tahun naik untuk hari kedua berturut-turut. Peningkatan imbal hasil ini membuat emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil menjadi kurang menarik.

 

“Pasar berada dalam mode jeda, menunggu dampak lain dari konfrontasi Israel-Iran ini.” “Anda akan melihat kenaikan emas lainnya jika situasinya meningkat,” kata analis senior Kitco Metals, Jim Vickoff.   Elemen beruang

“Jika konflik di Timur Tengah mereda, fokus pasar akan beralih ke The Fed.” Jelas bahwa The Fed tidak akan dapat menurunkan suku bunga dalam waktu dekat, yang merupakan elemen bearish bagi pasar emas dan perak. Dia menjelaskan.

Gubernur Bank Sentral AS atau Federal Reserve (Fed) Jerome Powell lima minggu lalu di hadapan komite Senat AS mengatakan bahwa The Fed tidak jauh dari klaim bahwa inflasi harus turun ke tingkat yang diperlukan untuk memangkas suku bunga.

Namun, investor dan analis luar telah kehilangan kepercayaan terhadapnya. Prospek ini didasarkan pada serangkaian data ekonomi yang kuat.

 

Deutsche Bank memperkirakan harga emas akan berada di kisaran $2.400 per ounce pada akhir tahun ini dan naik lagi menjadi $2.600 per ounce pada Desember 2025.

“Kami pikir emas kemungkinan akan tetap berada dalam posisi yang kuat karena setiap aksi ambil untung yang dilakukan oleh investor awal akan digantikan oleh investasi dari mereka yang belum berpartisipasi dalam langkah tersebut, namun secara filosofis setuju dengan arahnya,” tulis Deutsche Bank dalam sebuah pernyataan. penyataan.

Dalam pergerakan logam lainnya, pada hari Selasa perak spot turun 2,4% menjadi $28,17 per ounce, platinum turun 1,2% menjadi $958,03 dan paladium turun 2,3% menjadi 1,012 USD.

 

Pada perdagangan sebelumnya, harga emas menguat pada perdagangan Senin (Selasa waktu Jakarta) didorong permintaan safe-haven yang didorong oleh ketegangan antara Iran dan Israel di Timur Tengah.

Harga emas global melonjak bahkan ketika dolar AS dan imbal hasil obligasi pemerintah meningkat setelah penjualan ritel AS naik lebih dari yang diperkirakan pada bulan Maret, menambah kekhawatiran bahwa Bank Sentral AS, Federal Reserve (Fed), dapat menunda pemotongan suku bunga.

Pada hari Selasa (16/04/2024), emas spot naik 0,9% menjadi $2,365.09 per ounce, setelah mencapai rekor tertinggi $2,431.29 pada perdagangan Jumat di tengah ekspektasi serangan balasan Iran terhadap Israel.

Sementara itu, emas berjangka AS naik 0,4% menjadi $2,383.

Kepala strategi komoditas TD Securities, Bart Melek mengatakan hal ini tampak seperti pergerakan harga yang didorong oleh geopolitik, yang mungkin terkait dengan pernyataan Pasukan Pertahanan Israel bahwa sesuatu akan segera terwujud di sini.

Iran meluncurkan drone dan roket yang berisi bahan peledak pada Sabtu malam, yang merupakan serangan pertama negara lain terhadap Israel dalam lebih dari tiga dekade, memicu kekhawatiran akan konflik regional yang lebih luas.

Dolar naik 0,2 persen dan imbal hasil Treasury 10-tahun mencapai level tertinggi dalam lima bulan setelah data menunjukkan penjualan ritel AS naik lebih dari perkiraan pada bulan Maret, bukti lebih lanjut bahwa perekonomian mengakhiri kuartal pertama dengan baik.

Pasar kini memperkirakan penurunan suku bunga sebesar kurang dari dua basis poin sebesar 25 basis poin pada akhir tahun ini, setelah sebelumnya memperkirakan penurunan suku bunga sebesar tiga basis poin.

“(Namun) dalam jangka pendek, harga emas bisa turun hingga $2.200 karena premi geopolitik menghilang,” kata Daniel Pavilonis, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Harga Emas Pegadaian Naik Lagi, Cek Rinciannya di 9 Maret 2024

0 0
Read Time:4 Minute, 33 Second

sarkarinaukrirojgar.com, Jakarta – Harga PT Pegadaian (Persero) atau biasa disebut Pegadaian Emas mengalami kenaikan pada perdagangan Sabtu (09/03/2024). Kenaikan harga Emas Pegadaian hari ini berlaku untuk jenis Antam dan UBS.

Dikutip dari situs resmi Pegadaian, Sabtu (3/8/2024), harga 1 gram emas Antam jenis Pegadaian dipatok Rp 1.235.000, naik dari perdagangan kemarin yang tercatat Rp. 1.229.000.

Sementara harga emas UBS ukuran 1 gram naik tipis dari Rp1.000 menjadi Rp1.204.000 dari perdagangan Kamis yang dipatok Rp1.203.000.

Bagi yang berminat membeli emas Pegadaian perlu mengetahui bahwa harga logam mulia selalu berubah-ubah sesuai pasar. Masyarakat bisa langsung mengikuti detail harga emas 24 karat Pegadaian melalui situs resminya.

Berikut daftar harga emas hari ini di Pegada: Harga Emas Antam Hari Ini Harga Emas Antam 0,5 Gram : Rp 669.000 Hari Ini Harga Emas Antam 1 Gram : Rp 1.235.000 Hari Ini Harga Emas Antam 2 Gram : Rp 2.407.000 Hari Ini 3 Gram ini : Rp 3.585.000 Emas hari ini harga Antam 5 gram : Rp 5.940.000 Harga emas Antam 10 gram hari ini : Rp 11.824.000 Harga emas Antam 25 gram hari ini : Rp 29.430.000 Harga emas hari ini : Rp 8.000 Harga hari ini Antam 250 gram : Rp 293.422.000 Harga Emas Antam 500 Gram hari ini : 28.000 Rp Hari Ini Harga Emas Antam 1.000 Gram 8.000 Harga Emas UBS 5 Gram Terakhir: Rp 5.899.000 Harga Emas UBS 10 Gram Terakhir: Rp 11.737.000 Harga Emas UBS 25 Gram Terbaru: Rp 29.284.000 Harga Emas UBS 50 Gram Terbaru: Rp 58.446.000 Harga Emas UBS 100 Gram Terbaru: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR : IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: IDR: 116.844.000 Harga Emas UBS Terbaru 250 gram: 292.024.000 IDR Harga Emas UBS Terbaru 500 gram: Rp 583.360.000.

Harga emas yang dijual PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) naik sebesar Tp 4.000 pada perdagangan Sabtu (09/03/2024). Harga emas Antam kembali mencetak rekor hari ini di Rp 1.208.000 per gram.

Sementara harga emas Antam untuk dibeli kembali atau dibeli kembali juga mengalami kenaikan sebesar Rp4.000 dari Rp1.097.000 menjadi Rp1.101.000 per gram. Harga beli tersebut jika ingin menjual emas, Antam membelinya dengan harga Rp 1.101.000 per gram.

Antam menjual emas dengan ukuran mulai dari 0,5 gram hingga 1000 gram. Anda bisa mendapatkan potongan pajak lebih rendah (0,45 persen) jika memasukkan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).

Harga emas Antam hari ini belum termasuk PPh 22 0,9 persen. Hingga pukul 07:57 WIB, sebagian besar harga emas Antam masih ada. Detail Harga Emas Antam

Berikut rincian harga emas Antam hari ini menurut themetalmulia.com: Harga Emas Antam 0,5 gram: Rp 654.000 Harga Emas Antam 1 gram: Rp 1.208.000 Harga Emas Antam 2 gram: Rp 2.356.000 Harga Emas Antam 3 gram: Rp 09.0000 Harga Emas: Rp 5.815.000 10 Gram Emas Antam Harga: Rp 11.575.000 25 Gram Harga Emas Antam: Rp 28.812.000 50 Gram Harga Emas Antam Rp 50,50 50,50 Harga Emas: Rp 1005.025.025 Gram 500 Gram Harga Emas Antam: Rp 574.320.000 1, 000 gram Emas Antam Harga: Rp 1.148.600.000.

Harga emas global kembali menguat dan mencetak rekor pada perdagangan Jumat. Penguatan harga emas di pasar dunia dapat dijelaskan dengan meningkatnya jumlah pengangguran di Amerika Serikat (AS), sehingga mendorong ekspektasi pasar bahwa bank sentral Amerika atau The Fed akan segera menurunkan suku bunganya.

Mengutip CNBC (03-09-2024), emas global naik 0,5% menjadi $2,170.55 per ounce di pasar spot. Sementara itu, emas berjangka AS ditutup naik 0,9% pada $2,185.50 per ounce.

Harga emas diperkirakan akan mencatat persentase kenaikan mingguan terbesar sejak pertengahan Oktober pada minggu ini.

Emas mencapai titik tertinggi sepanjang masa di $2,185.19 dalam perdagangan intraday setelah sebuah laporan menunjukkan kenaikan tingkat pengangguran AS dan penurunan kenaikan upah meskipun pertumbuhan lapangan kerja lebih cepat di bulan Februari.

“Kami masih menganggap asumsi dasar yang sama tetap ada, yaitu kombinasi ekspektasi bahwa The Fed akan memangkas suku bunga akhir tahun ini dan melemahnya dolar AS,” kata David Meger, direktur High Ridge Futures Metals Trading.

Indeks dolar AS melemah 0,1% membuat harga emas lebih murah bagi pembeli asing. Sementara itu, imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun turun ke level terendah dalam lebih dari sebulan.

Pelaku pasar telah meningkatkan spekulasi bahwa The Fed akan mulai menurunkan suku bunga menjadi sekitar 30% pada bulan Mei setelah laporan pekerjaan, meskipun skenario bulan Juni yang paling mungkin adalah 73%.

Harga emas memulai rekor tertingginya pada hari Selasa, melampaui puncaknya di bulan Desember. Kenaikan harga emas terutama disebabkan oleh tanda-tanda berkurangnya tekanan dan munculnya emas sebagai aset safe haven tradisional.

Suku bunga rendah mendukung harga emas karena mengurangi opportunity cost memegang emas batangan.

“Laporan (ketenagakerjaan) inilah yang membuat The Fed tetap pada jalurnya pada bulan Juni. Harga emas secara umum masih bullish, meskipun diperlukan konsolidasi jangka pendek,” kata Tai Wong, pedagang logam independen yang berbasis di New York.

Sementara itu, London Bullion Market Association (LBMA) mengatakan harga acuan emas London kembali mencapai rekor tertinggi $2,171.30 per troy ounce pada lelang Jumat sore.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Nilai Tukar Rupiah Besok Diprediksi Masih Fluktuatif

0 0
Read Time:1 Minute, 56 Second

sarkarinaukrirojgar.com, JAKARTA — Nilai tukar rupiah ditutup pada level Rp 16.176 per dolar AS pada Selasa (16/4/2024) sore. Rupiah ditutup pada 328 poin.

Sebelumnya sempat melemah 335 poin ke Rp16.176 dari level terakhir Rp15.840. Hari ini rupiah dibuka pada Rp 16.088 per dolar AS.

Untuk perdagangan besok, rupiah berubah namun ditutup di bawah Rp 16.160 – Rp 16.250, kata pengamat pasar mata uang Ibrahim Assuaibi, Selasa (16/4/2024).

Ia mengatakan, dari luar indeks dolar AS dipengaruhi oleh penguatan greenback karena inflasi yang tetap stabil dan pertumbuhan yang kuat menyebabkan investor menunda ekspektasi apakah Federal Reserve akan mulai menurunkan suku bunga.

Greenback menguat karena inflasi yang stabil dan pertumbuhan yang kuat mendorong investor untuk mendorong ekspektasi kapan Federal Reserve akan mulai menurunkan suku bunganya. Bank sentral AS kini juga memperkirakan akan memangkas suku bunga lebih banyak dibandingkan sebelumnya.

“Sekarang para pedagang berharap bisa mengurangi dua titik dari 25 bass-point di akhir tahun, setelah sebelumnya mereka memperkirakan akan mengurangi tiga titik,” jelasnya.

Saat ini, investor fokus pada meningkatnya ketegangan di Timur Tengah yang terlihat dari meningkatnya permintaan terhadap dolar AS. Israel sedang mempertimbangkan bagaimana menanggapi serangan rudal dan drone Iran minggu lalu.

Dari dalam negeri, pasar masih terus menyaksikan lalu lintas Ramadhan dan Idul Fitri yang diyakini akan berdampak positif terhadap pertumbuhan ekonomi dalam negeri sebesar 0,14-0,25 persen (ppt). Dengan demikian, pada paruh pertama tahun 2024, perekonomian Indonesia berpotensi tumbuh sebesar 5,0 – 5,1 persen.

Beberapa faktor pendorong pertumbuhan ekonomi adalah peningkatan belanja pemerintah, terutama yang berkaitan dengan bantuan publik dan pelaksanaan pemilu. Seperti diketahui, belanja pemerintah hingga 15 Maret 2024 mengalami peningkatan sebesar 18,1 persen year-on-year.

Selain itu, dampak pada kuartal I 2023 lebih rendah karena periode panjang Ramadhan digeser dari April tahun lalu ke Maret tahun ini. Namun inflasi meningkat karena kenaikan harga pangan.

“Ini bisa menjadi pendongkrak pertumbuhan ekonomi kuartal I 2024 karena akan menggerus daya beli masyarakat,” ujarnya.

Selain itu, Bank Indonesia terus melakukan sejumlah langkah ekonomi untuk menstabilkan nilai tukar rupiah dan terus melakukan langkah besar di pasar valuta asing, penjualan utang dalam negeri (DNDF), meskipun hal ini akan berdampak pada penurunan devisa. nilai tukar. Namun, menurut Ibrahim, apa yang dilakukan BI sejalan dengan aturan yang bertujuan untuk mencegah rupiah terdepresiasi akibat kenaikan inflasi global belakangan ini.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Cek Rincian Harga Emas di Pegadaian Hari Ini 26 Februari 2024

0 0
Read Time:3 Minute, 29 Second

sarkarinaukrirojgar.com, Jakarta – Harga emas yang dijual PT Pegadaian (Persero) atau emas kompak Pegadaian stabil pada Senin (26/2/2024), baik harga emas jenis Antam maupun jenis UBS.

Dikutip dari situs resmi Pegadaian, Senin 26 Februari 2024, harga emas Pegadaian grade Antam ukuran 1 gram dipatok 1.165.000. Apalagi harga emas jenis UBS stabil. Harga emas UBS ukuran 1 gram saat ini adalah 1.126.000.

Bagi yang berminat membeli emas di Pegadaian, ketahuilah bahwa harga logam mulia selalu berubah-ubah sesuai pasar. Masyarakat bisa langsung memantau detail harga emas 24 karat di Pegadaian melalui situs resminya.

Berikut daftar harga emas Pegadaianos hari ini: Harga emas Antam Hari ini Harga emas Antam 0,5 gram : Rp 634.000 Harga emas Antam hari ini 1 gram : Rp 1.165.000 Harga emas Antam hari ini 2 gram : Rp 2.268.000 Harga emas hari ini Antam 3 gram : 3.376.000 Rp Harga Emas Antam 5 gram : 5.592.000 Rp Harga Emas Antam 10 gram : Rp 11.127.000 Rp Hari ini Harga Emas Antam 25 gram : 27.688.000 Rp Harga emas hari ini Antam 294.000 gram hari ini 294.000 Rp 0 gram : Rp 110.508.000 Harga emas hari ini Antam 250 gram : Rp 275.997.000 Harga Emas Saat Ini Antam 500 gram : Rp 551.778 Rp 2.234.000 Harga Emas UBS Terbaru 5 gram : Rp 5.519.000 Harga Emas UBS Terbaru 10 gram : Rp 10.979.000 Harga Emas UBS Terbaru 25 gram : Rp 27.394.000 Harga Emas UBS Terbaru 50 gram Rp 50 gram emas : Rp 50 gram, Rp 104 gram : 109.303.000 Harga emas UBS terbaru 250 gram : Rp 273.176.000 Harga emas UBS terbaru 500 gram : Rp 545.708.000.

Seperti diberitakan sebelumnya, perayaan Imlek dan Hari Valentine membuat harga emas relatif sedikit mengalami volatilitas pada pekan lalu.

Harga emas pada minggu itu bergerak dalam kisaran sempit $10, antara $2.020 dan $2.030 per ounce.

Survei emas mingguan terbaru dari Kitco News menunjukkan bahwa pada minggu terakhir bulan Februari harga emas masih tetap stabil, dengan sikap bullish yang relatif seimbang.

Adrian Day Asset Management President Adrian Day memproyeksikan harga emas akan naik pada pekan ini.

“Setelah sebelumnya melemah karena indikasi Federal Reserve menunda penurunan suku bunga menyusul ekspektasi optimis, pasar kini mengabaikan isu tersebut. Fundamental yang mendasarinya positif dan mendukung emas,” kata Day seperti dikutip KitcoNews.com, pada Senin (26). /2/2024).

Sementara itu, ahli strategi pasar senior Forex.com James Stanley juga memproyeksikan hal serupa. Harga emas akan naik.

“Saya mempertahankan posisi ‘bullish’ untuk minggu ini. Pembeli dolar AS memiliki peluang terbuka setelah laporan CPI minggu lalu, namun mengingat reaksi terhadap komentar Austan Goolsbee yang tidak ‘terbalik’ pada angka inflasi tunggal, hal ini menunjukkan kepada saya bahwa The Fed benar-benar tidak mau menerima sikap agresif. Pilihan kebijakan saat ini. Ini bukan hanya angka inflasi: CPI inti telah berfluktuasi sekitar 4% selama lima bulan terakhir, namun fakta bahwa The Fed “Meremehkan hal ini adalah signifikan. Dan reaksi pasar sejauh ini sepertinya setuju,” jelasnya. Faktor lain

Menurut Stanley, faktor lain yang mendorong kenaikan harga emas adalah sikap Bank Sentral Eropa (ECB) yang mengambil sikap tegas dalam menurunkan suku bunga dan mempertimbangkan alokasi euro yang besar pada kuotasi DXY. Hal ini juga dapat terus memberikan tekanan pada dolar pada minggu depan, yang seharusnya berdampak positif bagi emas.

Di sisi lain, kepala strategi mata uang Forexlive.com Adam Button berpendapat sebaliknya mengenai kemungkinan respons The Fed terhadap harga emas.

“Jika kita melihat lebih banyak kejutan positif dalam data ekonomi, The Fed akan mulai kehilangan sikap dovishnya. Jika demikian, kita bisa melihat penurunan signifikan pada emas,” kata Button.

Lebih lanjut, Bob Haberkorn, trader komoditas senior di RJO Futures, mengatakan harga emas minggu depan masih dibayangi oleh data inflasi, risiko geopolitik yang mungkin terjadi, seiring dengan pemilu AS tahun ini dan menurut ekspektasi Fed akan memberikan tekanan pada harga emas. harga emas tetap bertahan. pada tingkat yang sama, $2.000 untuk satu kali.

Dia mengatakan bahwa minggu depan, hal utama yang harus diperhatikan oleh pedagang emas adalah Treasury dan return saham.

“Kekuatan pasar ekuitas AS benar-benar membatasi apa yang bisa dilakukan emas pada minggu ini,” tutupnya.

Happy
Happy
50 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
50 %
Surprise
Surprise
0 %