Google: Inisiatif Berantas Misinformasi Jelang Pemilu 2024 Berhasil Jangkau 57 Juta Orang

0 0
Read Time:2 Minute, 22 Second

sarkarinaukrirojgar.com, Jakarta – Google Indonesia dan Jigsaw bersama KPU, Bawaslu, Mooshot, SAIL (Laboratorium Terpercaya) dan Cek Fakta meluncurkan program edukasi bernama Recheck Sebelum Kegocek:

Aplikasi ini dibuat untuk membantu masyarakat Indonesia mewaspadai informasi palsu. Secara khusus, kita akan melihat sekilas disinformasi seputar pemilu 2024.

Dalam keterangannya, Kamis (1/2/2024), Google mengumumkan kegiatan tersebut menjangkau 57 juta masyarakat Indonesia. Dilaporkan 74 persen di antaranya termasuk dalam kelompok Gen Z dan Milenial.

Menariknya, Gen Z yang menonton acara tersebut mampu mengenali video dan menggunakan video tersebut dengan lebih baik dibandingkan dengan mereka yang tidak menonton video tersebut.

FYI, pada bulan September tahun lalu, Google mengumumkan banyak hal dan tindakan untuk melawan misinformasi, terutama saat pemilu.

Untuk itu, Google bekerja sama dengan KPU, Bawaslu, Kominfo, CekFakta, Mafindo, Pilihan Cerdas, Kebijakan Kapal dan Pemikiran.

Fokus Google ada pada tiga bidang: menyediakan informasi yang dapat diandalkan di Internet, memberdayakan masyarakat untuk memberikan informasi kepada media guna mencegah polusi informasi, dan memberdayakan mitra lingkungan untuk mempersiapkan pemilu.

“Selain memiliki kebijakan komprehensif untuk menghilangkan misinformasi pada seluruh produk, kami juga terus berupaya menghubungkan masyarakat Indonesia dengan informasi yang sah atau terpercaya dan terpercaya,” kata Google.

 

Salah satunya adalah jika pengguna internet mencari kata kunci pemilu di Google Search, mereka akan melihat video dari berbagai tempat di halaman pertama, kategori dan program pemilu di halaman pertama.

Selain itu, di situs YouTube akan selalu ada informasi mengenai pemilu yang akan mengarah ke situs KPU.

Nah, mulai saat ini Google akan menampilkan informasi dari sumber terpercaya dan media nasional untuk mencari informasi calon pemilu dengan menggunakan kata kunci sebagai metode query.

Manajer Pemasaran Google Indonesia Muriel Makarim mengatakan: “Kami mengapresiasi kerja sama positif berbagai mitra untuk terus bersama-sama melawan disinformasi, memastikan masyarakat Indonesia menerima informasi tepat waktu dan menciptakan pengalaman berinternet yang lengkap dan aman bagi semua.”

Sebelumnya pada konferensi “Mari Kita Dengar Pilihan” di Chubb Square, Jakarta, Google dan YouTube juga mengumumkan kampanye berbeda untuk melawan apa yang salah di dunia.

Direktur Pemasaran Google Indonesia Mauriel Makarim mengatakan ada dua kampanye yang dilakukan situsnya. 

Keduanya merupakan hasil kerja sama dengan berbagai pihak seperti KPU, Bawaslu, Kominfo, Truth Control dan masih banyak lainnya.

Penerapan utamanya adalah pra-pengelompokan, yang membandingkan konten untuk membantu pemilih mengidentifikasi fitur-fitur informasi yang harus diwaspadai.

Sesuai dengan namanya, upaya ini dimaksudkan sebagai upaya preventif terhadap penyebaran misinformasi seputar pemilu 2024.

Untuk pemilu 2024, terdapat kampanye Cek Sebelum Tidur yang ditujukan kepada pemilih muda yang akan diluncurkan di YouTube pada 6 Oktober 2023.

Lalu ada kampanye “Jeda Dulu” yang mengajak pengguna YouTube untuk berhenti menonton konten sebelum membagikannya kepada orang lain.

Kata Muriel. “Sekarang cari tahu apakah sumber kontennya dapat dipercaya atau tidak. Kita berhenti dulu, pikirkan dulu apakah ini kredibel atau tidak, sebelum kita bagikan ke semua orang.”

Dengan mengidentifikasi dan memvalidasi sumber informasi, kita dapat mengurangi penyebaran misinformasi dan konten palsu seputar pemilu 2024.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

MV IU Love Wins All Bareng V BTS Ditonton 8,5 Juta Kali Hanya 15 Jam, Trending di YouTube Music!

0 0
Read Time:2 Minute, 29 Second

sarkarinaukrirojgar.com, Jakarta – Penyanyi Korea IU baru saja merilis single dan video musik (MV) bertajuk “Love Conquers All”.

MV baru IU yang dirilis pada 24 Januari 2024 tengah malam KST ini langsung menjadi trending pertama di YouTube Music.

Pantauan tim Tekno sarkarinaukrirojgar.com, Rabu (24/1/2024), MV IU berdurasi 5 menit 22 detik sudah ditonton sebanyak 8.594.502 kali.

Yang mengejutkan, MV IU bersama V BTS pun mendapat 1,8 juta likes hanya dalam waktu 15 jam.

Setelah tayang di channel YouTube resmi IU, video bertajuk “Love Conquers All” itu langsung mendapat review positif dari para pendengar musik dan Kpop UEA.

Penampilan IU dan V BTS dalam MV tersebut pun mendapat pujian dan membuat penasaran dengan “pesan tersembunyi” dalam video tersebut.

Banyak orang yang bertanya, “Apakah MV Love Conquers All ini seperti alien yang datang untuk mengambil alih dunia?” mereka mempertimbangkannya

Dalam wawancara eksklusif, sutradara Um Tae Hwa mengungkap proses pembuatannya. Mengutip saluran Lifestyle sarkarinaukrirojgar.com, benda kubus tersebut melambangkan diskriminasi terhadap tokoh utama.

“Hal ini dapat diartikan sebagai berbagai bentuk diskriminasi dan penindasan dalam kehidupan sehari-hari,” kata sutradara video Love All Wins.

Di episode lainnya, kalian juga akan tertarik dengan adegan yang memperlihatkan IU sedang merekam dengan kamera video. Menurut waktu video tersebut, adegan di “camcorder” tersebut memperlihatkan keindahan dunia sebelum kehancurannya.

Lensa kamera itu seperti filter cinta. Itu juga bisa dilihat sebagai alat penting yang memungkinkan kita melihat hal-hal baik di luar aspek dalam dan luar dari karakter, kata Un Tae Hwa tentang MV BTS IU dan V.

Menurut sutradaranya, di dunia kamera video, keduanya dengan percaya diri melakukan perjalanan luar angkasa dan menyantap makanan lezat.

Keduanya mengenakan gaun elegan dan tuksedo, menikmati kenikmatan imajinasi.

“Dunia ini indah dan teratur, berbeda dengan kenyataan yang semrawut dan kacau,” ujarnya.

Banyak juga netizen yang tertarik dengan karakter utamanya. Klip ini dapat diartikan sebagai “kisah dystopian tentang kelangsungan hidup di dunia manusia yang tidak dapat berbicara dan melihat dunia hanya dengan mata kirinya.”

Dilihat dari bibir IU, ada rantai kecil yang tergantung di sana, menekankan sulitnya berkomunikasi dengan dunia. V juga memakai lensa kontak berwarna putih di mata kirinya.

Meski begitu, di dunia yang dihancurkan oleh “kubus persegi”, mereka tidak punya pilihan selain mengandalkan satu sama lain dan berusaha mengatasi luka dan kelelahan mereka hingga akhir.

Jadi kenapa dia memakai jubah dan tuksedo? Menurut sang sutradara, detail keputusan IU dan V memilih gaun pengantin dan tuksedo dari reruntuhan juga sangat menarik.

Di sini gaun pengantin dan tuksedo melambangkan “buah cinta”. Dalam klip tersebut, keduanya suka mengenakan pakaian, berfoto, bernyanyi, dan bersenang-senang bersama.

Namun, sebuah benda kubus misterius akhirnya menghancurkan mereka, hanya menyisakan pakaian yang mereka kenakan.

Pada layar kamera video terakhir, keduanya sedang terbang di udara, artinya terbebas dari segala penindasan dan penindasan.

Timbul pertanyaan apakah bentuk yang dianggap penting dan penting dalam kenyataan itu benar adanya.

Oleh karena itu, sutradara Um Tae Hwa yang menyutradarai video musik dan film “Concrete Utopia” terus mendapatkan review positif untuk berbagai perangkat dalam MV dan interpretasi akhir.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
67 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
33 %
Surprise
Surprise
0 %