Perbanyak Stok Sabar, Ketahui Cara Menghadapi Tantrum pada Anak

0 0
Read Time:3 Minute, 31 Second

sarkarinaukrirojgar.com, Jakarta Saat anak mengamuk, penting bagi Anda sebagai orang tua untuk mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi. Sebisa mungkin ayah dan ibu menyimpan emosinya sendiri.

“Tantrum adalah hal yang menakutkan, tapi itu adalah fakta yang terjadi pada masa kanak-kanak,” kata Ray Levy, PhD, psikolog klinis yang berbasis di Dallas dan salah satu penulis Try and Make Me! Strategi sederhana yang memadamkan amukan dan menciptakan kerja sama.

Tantrum, atau tantrum, adalah ledakan emosi yang terjadi akibat keinginan atau kebutuhan yang tidak terpenuhi.

“Anak kecil, yaitu usia 1 hingga 4 tahun, belum memahami kemampuan memecahkan masalah dengan baik. Mereka cenderung kehilangan kendali,” kata Levy, dilansir Parents pada Rabu, 20 Maret 2024.

Amukan anak bisa bermacam-macam, mulai dari berteriak, menjerit, menangis, hingga memukul dan menggigit. Menurut Levy, setiap tantrum pada dasarnya disebabkan oleh satu hal sederhana: tidak mendapatkan apa yang diinginkan.

“Untuk anak-anak antara usia 1 dan 2 tahun, tantrum sering kali diakibatkan oleh upaya mengomunikasikan kebutuhan yang diinginkan anak, namun kurangnya kemampuan bahasa untuk melakukannya,” kata Levy.

Kemudian mereka menjadi frustrasi ketika Anda tidak menanggapi apa yang mereka inginkan. Saat anak mencapai usia prasekolah, mereka sudah bisa menggunakan kata-kata untuk mengatakan apa yang mereka butuhkan, namun bukan berarti tantrum mereka sudah selesai.

Anak-anak masih belajar mengelola emosinya. Meskipun anak-anak menghargai kemandirian mereka yang semakin besar, mereka bisa menjadi sangat frustrasi ketika membutuhkan bantuan. Beberapa anak kehilangan kendali ketika mencoba hal-hal yang menantang, seperti mengikat tali sepatu, dan menyadari bahwa mereka tidak dapat melakukannya sendiri.

Penting untuk diingat bahwa tantrum bukanlah tanda pola asuh yang buruk. Padahal, tantrum merupakan salah satu tahap perkembangan penting pada anak.

“Tantrum membantu anak-anak belajar mengelola emosi negatifnya,” kata psikolog klinis Linda Rubinowitz, PhD, terapis pernikahan dan keluarga di Family Institute di Northwestern University di Evanston, Illinois.

“Kadang-kadang anak-anak begitu terbebani dengan kemandirian yang baru mereka temukan sehingga mereka menjadi terlalu terstimulasi dan meledak-ledak. Ketika mereka mengamuk, sebagai orang tua, Andalah yang mereka andalkan untuk menenangkan mereka,” jelas Rubinowitz.

“Terkadang seorang anak hanya perlu melampiaskan amarahnya. Jadi, biarkan saja,” kata Linda Pearson, RN, seorang praktisi perawat keluarga yang tinggal di Denver dan salah satu penulis The Discipline Miracle.

Pastikan saja tidak ada apa pun di sekitar mereka yang dapat melukai mereka atau orang lain.

“Saya sangat percaya pada pendekatan ini karena pendekatan ini membantu anak-anak belajar melampiaskan emosi dengan cara yang tidak merusak. Mereka dapat melampiaskan perasaannya, menenangkan diri, dan mendapatkan kembali kendali diri, tanpa terlibat pertengkaran atau perebutan kekuasaan untuk mencapai tujuan tersebut. kamu.”, Katanya.

Pastikan Anda tetap di sana untuk menawarkan dukungan dan meyakinkan mereka. Hal ini bukan berarti mengabaikan anak Anda, namun membiarkannya merasakan perasaannya di tempat yang aman dan mendapat dukungan.

Anda mungkin merasa tantrum terjadi secara tiba-tiba dan tidak terduga, terutama pada anak kecil yang bisa terjadi kapan saja.

Namun, ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk mengurangi kemungkinan tantrum, antara lain: Berikan contoh perilaku positif. Perhatikan bagaimana Anda bereaksi terhadap situasi stres. Hindari berteriak dan menjerit, dan jangan berbicara atau bertindak dengan marah. Kenali pemicu umum dan hindari. Beberapa situasi dapat memicu amukan, termasuk kelelahan, ketakutan, rangsangan berlebihan, dan kelaparan. Bantu anak Anda memahami emosinya. Mengatakan hal-hal seperti “Aku marah karena…” atau “Aku merasa sedih/lelah/lapar”, sehingga anak dapat mengenali perasaannya. Selain itu, menjaga rutinitas dapat membantu anak-anak mempelajari apa yang diharapkan dan membantu mereka merasa aman.

Jika si kecil berteriak, menendang, dan menjerit dan Anda kehilangan kesabaran, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana cara mengatasi amukan balita Anda. Hal yang paling harus Anda hindari adalah membentak atau memukul. Namun cara lain seperti menyuap, memohon dan menyerah juga tidak baik.

“Jika Anda menyerah, Anda menekan kemarahan dan memastikan hal itu akan terjadi lagi dan lagi. Anak-anak perlu tahu bahwa ‘tidak’ berarti ‘tidak’, bahkan jika mereka sedang marah,” kata Rubinowitz.

Daripada berteriak, yang terbaik adalah mencontohkan perilaku yang Anda ingin anak Anda pelajari. Menurut American Academy of Pediatrics (AAP), orang tua yang merespons tantrum anaknya dengan tenang dan konsisten akan membantu anak memahami batasannya, sehingga membantu mereka merasa lebih aman dan terkendali.

Tetap tenang, tapi tegas. Dalam hal perilaku agresif, mencontohkan perilaku tanpa kekerasan dan mengelola konflik secara produktif adalah cara terbaik untuk mengajari anak Anda perilaku yang Anda harapkan.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
100 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %